Bagaimana Membantu Raccoon Terjebak dalam Pembuangan Sampah

[ad_1]

Para peneliti mengatakan rakun cerdas dan memiliki "ide" dan dapat memecahkan masalah. Ini memberi mereka kualitas keingintahuan yang menyerupai manusia. Keingintahuan yang melimpah bahwa rakun kadang-kadang dapat membawa mereka ke dalam kesulitan. Ketika rakun sedang mencari makanan, mereka akan berusaha sekeras mungkin untuk mencapai titik apa pun yang diperlukan, atau masuk ke area yang mereka yakini memegang potongan makanan yang lezat.

Sering kali, tempat sampah adalah pilihan favorit untuk rakun liar dalam perburuan untuk makan malam yang cepat. Mereka sangat bagus untuk masuk ke tempat sampah, tetapi rakun tidak begitu bagus dalam membuat rute pelarian yang bisa diandalkan. Inilah sebabnya mengapa begitu banyak ditemukan terperangkap atau terisolasi di tempat sampah kosong dan wadah sampah besar.

Mereka berakhir dalam kesulitan ini karena tempat sampah tidak selalu penuh. Dan meskipun coons ingat dumpster tertentu yang mereka rasakan di masa lalu tanpa masalah keluar, tempat sampah ini terkadang kurang penuh atau kosong saat berikutnya mereka datang untuk makan. Dan mereka pasti tidak berpikir sebelum menyelam ke dalam!

Apa yang harus dilakukan

Ketika Anda melihat seseorang terjebak di tempat sampah, jangan panik. Mereka tidak bisa menyakitimu karena mereka bahkan tidak bisa menghubungimu! Bahkan, mereka mungkin sangat takut dan bingung. Anda dapat mengharapkan coon untuk bersembunyi di sudut dengan hidungnya menempel ke dinding, atau mengacak-acak bulu dada mereka dan menyembunyikan wajah mereka di dalam. Mereka hampir berperilaku dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka malu atau malu. Ini membuat Anda ingin membantu mereka lebih banyak lagi!

Untuk membantu seekor rakun terjebak di tempat sampah, carilah tempat di dalam wadah yang dapat digunakan hewan untuk memanjat keluar. Pastikan untuk menjaga jarak Anda segera setelah Anda menempatkan barang di tempat sampah, dan juga berhati-hati untuk tidak memukul atau membahayakan rakun. Raccoon memiliki jangkauan yang sangat baik dan dapat melompat dengan cukup baik, jadi jika tempat sampah adalah empat kaki, Anda hanya akan membutuhkan barang setinggi 2 kaki atau lebih untuk membantu rakun.

Cobalah barang-barang seperti peti susu, kotak kokoh, 2×4 kayu, cabang pohon besar, dan bahkan beberapa kantong penuh sampah. Buka tutup di sisi berlawanan dari coon, tempatkan barang-barang ini tepat di samping sisi wadah, dan kemudian berjalan pergi dengan tenang tetapi cepat. Jika Anda tetap berada di dekatnya, hewan itu mungkin tidak berusaha melarikan diri, atau mungkin menyerang Anda karena takut. Serangan tidak mungkin, tetapi penting untuk melindungi diri Anda sendiri apa pun keadaannya.

[ad_2]

Bagaimana Hukum Mendefinisikan Bela Diri?

[ad_1]

Garis-garis metaforis yang ditarik antara pertahanan diri dan serangan kabur bagi sebagian besar orang. Banyak yang memperdebatkan batas dan izin membela diri, dengan interpretasi mulai dari liberal hingga konservatif. Tetapi terlepas dari kepercayaan umum atau kesalahpahaman, itu adalah hukum dan hanya hukum yang menentukan aturan pembelaan diri. Lanjutkan membaca untuk mempelajari arti sebenarnya dari pertahanan diri.

Hukum Bela Diri

Bergantung pada negara bagian mana Anda tinggal, undang-undang yang mengatur pembelaan diri bisa berbeda-beda. Tetapi pada akhirnya, aturan dasar relatif sama di seluruh papan. Misalnya, undang-undang Indiana mengakui bahwa warga negara memiliki hak untuk melindungi rumah mereka dari gangguan yang melanggar hukum, serta, membela diri dan pihak ketiga dari bahaya fisik atau kejahatan. Dan ini pada dasarnya adalah pengakuan yang sama untuk semua peraturan negara bagian. Dewan legislatif Indiana memperkenalkan undang-undang mereka tentang pertahanan diri dengan pengakuan ini, dan menetapkan hukum pembelaan diri di Indiana Code 35-41-3-2.

Meskipun sebagian, IC 35-41-3-2 berbunyi sebagai berikut:

"Seseorang dibenarkan dalam menggunakan kekuatan yang wajar terhadap orang lain untuk melindungi orang itu atau orang ketiga dari apa yang dipercaya orang tersebut sebagai penggunaan kekuatan melawan hukum yang akan segera terjadi.

Namun, seseorang:

(1) Dibenarkan dalam menggunakan kekuatan mematikan; dan

(2) Tidak memiliki kewajiban untuk mundur;

… jika orang tersebut secara wajar yakin bahwa kekuatan mereka diperlukan untuk mencegah cedera tubuh yang serius terhadap orang atau orang ketiga atau komisi kejahatan paksa. Tidak ada orang di negara ini yang akan berada dalam bahaya hukum apa pun untuk melindungi orang atau orang ketiga dengan cara yang wajar yang diperlukan. "

Dapatkan tampilan yang lebih lengkap IC 35-41-3-2

Bukti Rasionalitas

Jadi untuk menjelaskan dalam konteks yang lebih mudah dipahami, undang-undang Indiana mengatakan bahwa seseorang memiliki hak untuk membela diri jika dua jenis "rasionalitas" terbukti. Pertama, korban harus menggunakan bentuk pembelaan diri yang wajar terhadap hubungan kekuatan yang digunakan untuk melawan mereka. Misalnya, jika seorang pengganggu mendorong Anda, tidak masuk akal untuk mengambil benda tumpul ke kepalanya. Itu tidak akan dianggap membela diri. Namun, jika si pengganggu mengayunkan benda tumpul di kepala Anda, Anda akan memiliki hak untuk melakukan hal yang sama untuk membela diri.

Kedua, keyakinan korban bahwa orang tersebut akan membahayakan mereka dengan kekuatan yang melanggar hukum harus masuk akal. Misalnya, jika seorang pacar berteriak pada pacarnya, dan kemudian dia memukulnya karena dia berteriak kepadanya, itu tidak akan membela diri karena itu tidak masuk akal untuk berpikir bahwa pacarnya akan menyakitinya secara fisik hanya karena dia berteriak padanya.

Kedua elemen rasionalitas harus hadir agar memenuhi syarat untuk membela diri. Tetapi juga, ketentuan yang sama berlaku untuk pembelaan diri dengan menggunakan kekuatan mematikan. Jika seseorang mencoba menggunakan kekuatan mematikan terhadap Anda atau pihak ketiga, Anda memiliki hak untuk membela diri sendiri dan orang lain dengan kekuatan mematikan yang setara. Misalnya, jika seorang penyusup menerobos masuk ke dalam rumah dan mengarahkan pistol ke keluarga, para penghuninya memiliki hak untuk menembak dan membunuh si penyusup untuk melindungi nyawa mereka sendiri.

Unsur-unsur Tambahan dari Kasus Bela Diri

Jika seorang pengacara tidak dapat membujuk penuntutan bahwa klaim pembelaan diri seseorang dibuktikan, maka kasusnya harus diseret dan disajikan kepada hakim dan juri. Dalam situasi ini, pengacara pembela pidana harus membuktikan unsur-unsur yang disebutkan di atas, serta, 3 tambahan ini:

1 Korban berada di tempat mereka berhak untuk masuk.

2 Korban:

Sebuah) bertindak tanpa kesalahan;

b) tidak memprovokasi atau menghasut kekerasan;

c) tidak berpartisipasi dengan sukarela dalam kekerasan.

3 Korban menunjukkan rasa takut yang masuk akal dan / atau ketakutan akan bahaya atau kematian.

Jadi dalam kasus pertarungan bar stereotip, dua orang berteriak satu sama lain untuk "lakukan sesuatu" atau "Pukul aku"Akan dianggap provokasi dan kesediaan untuk berpartisipasi dalam kekerasan. Oleh karena itu, jika satu orang menjatuhkan gigi orang lain, klaim untuk membela diri tidak akan berdiri di pengadilan.

[ad_2]